Polda NTB Bongkar Sindikat Pembobolan 21 ATM di Lombok

Antara · Selasa, 16 Agustus 2022 - 23:24:00 WIB
Polda NTB Bongkar Sindikat Pembobolan 21 ATM di Lombok
Kepala Polda NTB, Irjen Pol Djoko Poerwanto menunjukkan barang bukti aksi sindikat pencurian uang ATM. (Foto: Antara)

MATARAM, iNews.id - Tim Puma Polda NTB membongkar sindikat pencurian uang di 21 gerai mesin anjungan tunai mandiri (ATM) di wilayah Lombok. 

Dari pengungkapan kasus itu, polisi menangkan dua tersangka di wilayah Bogor, Jawa Barat.

Kepala Polda NTB, Irjen Pol Djoko Poerwanto mengungkapkan, sindikat pencurian ini terbongkar berdasarkan tindak lanjut laporan masyarakat.

"Ada tujuh laporan polisi yang diterima Polda NTB. Itu dari beberapa tempat, ada di Lombok Tengah, Mataram, Lombok Barat, dan Lombok Timur," kata Djoko, Selasa (16/8/2022).

Berdasarkan adanya laporan masyarakat, maka Polda NTB menindaklanjuti dengan mengerahkan personel andalan Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda NTB, yakni Tim Puma.

Tim Puma, lanjut Kapolda NTB, melakukan penyelidikan awal dengan memeriksa salah satu gerai mesin ATM yang menjadi lokasi tindak pidana sindikat pencurian tersebut.

"Penyelidikan awal dilakukan di salah satu gerai (mesin ATM) yang ada di wilayah Lombok Timur," ujarnya.

Dari lokasi pertama, jelas Djoko, petugas telah mendapatkan bukti awal yang menguatkan adanya dugaan perbuatan tindak pidana pencurian.

Bukti awal itu didapatkan dari rekaman kamera CCTV di gerai mesin ATM," ucap dia.

Dari pemeriksaan dan koordinasi dengan pihak perbankan pemilik mesin ATM, aksi pencurian yang dilakukan sindikat kriminal tersebut membuahkan hasil. Petugas  mendapatkan identitas dari tiga anggota sindikat pencurian tersebut.

Tiga pelaku tersebut pria berinisial AI, EH, dan BS. Namun dari tiga pelaku, kepolisian baru menangkap dua pelaku di wilayah Bogor, Jawa Barat, Minggu (14/8/2022).

Mereka ditangkap di rumahnya di wilayah Bogor. Jadi dari awal laporan sampai penangkapan, enam hari kasus ini berhasil terungkap," ujarnya.

Terkait dengan penangkapan dua pelaku yang masuk dalam sindikat pencurian ini, Direktur Reserse Kriminal Umum (Dirreskrimum) Polda NTB Komisaris Besar Polisi Teddy Rustiawan, menjelaskan bahwa ada satu pelaku lagi yang turut ditangkap.

Editor : Kastolani Marzuki

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: